Imperial Pacific Worldwide Membayar $6 Juta untuk Menyelesaikan Tiga Kasus Hukum Tertunda dalam Upaya Menghentikan Lelang Aset Kurator

Pengadilan Federal NMI Memberikan Lampu Hijau untuk Permintaan Imperial Pacific untuk Arbitrase Perselisihan CCC — CasinoGamesPro.com

Untuk saat ini, Imperial Pacific Worldwide (IPI) masih berutang sekitar $100 juta untuk kasino Imperial Palace yang berbasis di Saipan kepada Commonwealth of Northern Mariana Islands (CNMI). Meskipun utang masih terbuka, minggu ini, operator perjudian menemukan jumlah sekitar $ 6 juta untuk menyelesaikan beberapa tuntutan hukum karena masih bersikeras klaim bahwa itu harus diberikan hak eksklusif.

Menurut laporan, IPI berhasil mencapai penyelesaian untuk menutup klaim hukum senilai $5 juta yang melibatkan USA Fanter Corp., sebuah perusahaan konstruksi lokal, dan beberapa pekerja. Penyelesaian ini juga untuk menyelesaikan kasus lain, yang melibatkan firma arsitektur senilai lebih dari $149.000. Uang yang ditemukan oleh perusahaan perjudian juga akan digunakan untuk penyelesaian lain, senilai hampir $478.000, yang melibatkan pengaduan yang diajukan oleh Honest Labor Requirements Act.

Semua kasus tersebut di atas diselesaikan dalam periode antara 3 Oktober dan 6 Oktober. Kemudian, Imperial Pacific Worldwide berbicara kepada hakim pengadilan CNMI yang memintanya untuk menarik kurator di mana lelang aset akan diizinkan untuk dilakukan. Petisi itu ditolak oleh Hakim Ketua Ramona V. Manglona pada Kamis.

Jika dapat menghapus kurator, operator perjudian akan dapat menghentikan Clear Administration dari melanjutkan lelang yang disebutkan di atas, yang pertama akan berlangsung hari ini. Seperti diungkapkan oleh sumber yang tidak disebutkan namanya yang dekat dengan masalah tersebut, Hakim Ketua akhirnya memutuskan untuk tidak menyetujui permintaan perusahaan ini.

Hakim Ketua Manglona Tolak Permintaan IPI Cabut Kurator

Perselisihan antara Imperial Pacific Worldwide dan regulator kasino CNMI, Commonwealth On line casino Fee (CCC), belum termasuk dalam kurator tersebut. Ini kasus yang sama sekali berbeda, dan IPI masih berusaha mencari dukungan dari Hakim Ketua Manglona.

Seperti yang dilaporkan CasinoGamesPro sebelumnya, operator perjudian telah menggunakan klausa drive majeure untuk menyatakan bahwa utangnya dengan badan pengawas kasino berasal dari akibat wabah pandemi Covid-19. Perusahaan bersikeras pada pendapat bahwa mereka berhak atas penyelesaian situasi melalui arbitrase.

Namun, regulator kasino tidak percaya hal ini terjadi dan tidak bermaksud membuang waktu dengan arbitrase. Ketua Komisi Kasino Persemakmuran, Edward C. DeLeon Guerrero, baru-baru ini mengatakan bahwa hasil apa pun dari arbitrase tersebut tidak mengikat, dan, apa pun kasusnya, hanya akan memicu banding yang diajukan oleh pihak yang kalah dengan pihak yang kalah. Pengadilan Tinggi CNMI.

Lebih lanjut, Mr. Guerrero mencatat bahwa Komisi tidak memiliki kemampuan finansial untuk menutupi arbitrase semacam itu. Seluruh Pemerintah telah dipaksa untuk memotong biaya karena hutang besar dari Imperial Pacific Worldwide yang berutang kepada Persemakmuran. Ketua CCC sebelumnya telah mendekati Gubernur Ralph DLG Torres untuk meminta sejumlah uang tambahan guna membayar arbitrase yang diperintahkan oleh pengadilan.

Author: Bruce Hill